Menteri Agama Gus Yaqut Jelaskan Proses Sertifikasi Halal Vaksin COVID-19 Sinovac

Menteri Agama Gus Yaqut Jelaskan Proses Sertifikasi Halal Vaksin COVID-19 Sinovac

Jakarta, TravelUmroh.co.id – Vaksin COVID-19 Sinovac telah dinyatakan suci dan halal oleh MUI. Menteri Agama (Menag) RI Yaqut Cholil Qoumas memberikan penjelasan mengenai perjalanan sertifikasi halal vaksin buatan perusahaan asal China itu.

Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut mengatakan permohonan sertifikasi halal Vaksin Sinovac telah didaftarkan ke Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama (Kemenag) sejak Oktober 2020. Kemudian, BPJPH menunggu keputusan fatwa MUI mengenai vaksin tersebut.

“Kita tahu vaksin Sinovac didaftarkan permohonan sertifikasi halal ke Badan Penyelanggara Jaminan Produk Halal Kemenag pada Oktober 2020 lalu. Kemudian terkait sertifikat halal vaksin tersebut BPJPH menunggu hasil lengkap ketetapan fatwa MUI,” ujar Menag Yaqut di rapat kerja bersama Komisi VIII DPR RI, di Kompleks Parlemen, Senin (18/1/2021).

Menurut Gus Yaqut, ada 7 proses yang dilalui Vaksin Sinovac untuk mendapatkan sertifikasi halal. Dari fase permohonan, pengujian, hingga penerbitan sertifikasi.

“Ada 7 proses yang harus dilalui dalam sertifikat halal, mulai dari permohonan, pemeriksaan, penetapan, pengujian, pengecekan, fatwa, dan terakhir penerbitan sertifikasi halal,” jelasnya.

Baca juga :  Kemenag Siapkan Peraturan Menteri tentang Pemisahan Rekening Umroh

Gus Yaqut menegaskan proses sertifikasi halal terhadap vaksin Sinovac sudah sesuai dengan aturan perundang-undangan, yakni Undang-Undang (UU) Nomor 33 Tahun 2014.

“Intinya proses sertifikasi halal Vaksin Sinovac sudah sesuai UU 33 Tahun 2014 soal jaminan produk halal,” tegasnya.

Setelah vaksin Sinovac melalui sejumlah proses, Gus Yaqut mengatakan vaksin itu mendapat fatwa halal MUI dan emergency use authorization (EUA) dari Badan POM (BPOM).

“Sebagaimana kita ketahui, komisi Fatwa MUI Pusat telah menetapkan Vaksin COVID-19 produksi Sinovac dinyatakan halal dan suci pada 8 Januari 2021. Kemudian, BPOM resmi menerbitkan izin penggunaan darurat atas emergency use authorization untuk vaksin COVID-19 pada hari Senin, 11 Januari 2021,” sebutnya.

“Atas dasar tersebut, BPJPH telah menyampaikan sertifikat halal Vaksin Sinovac pada Bio Farma pada tanggal 13 Januari 2021,” ucapnya.

Leave a Reply